Lampung Selatan

Pemerintah Akhirnya serahkan 15 Juta Perahli Waris, Nanang: Belanjakan untuk Hal Penting

Bantuan korban tsunami diserahkan ke ahli waris. (kmf)

KALIANDA – Kementerian Sosial Republik Indonesia (Kemensos RI), memberikan bantuan berupa santunan dan jaminan hidup untuk korban bencana alam tsunami di Lampung Selatan (Lamsel), yang terjadi pada tanggal 22 Desember tahun 2018 lalu.

Bantuan itu secara simbolis diserahkan Dirjen Perlindungan dan Jaminan Sosial Kemensos RI, Harry Hikmat kepada Pelaksana tugas (Plt) Bupati Lamsel, Nanang Ermanto, di Aula Sebuku, Rumah Dinas Bupati, Rabu (26/6/19).

Harry Hikmat menjelaskan, bantuan yang diserahkan tersebut meliputi, santunan kematian sebesar Rp.1.830.000.000,- untuk 122 orang ahli waris korban meninggal dunia.

Masing-masing ahli waris memperoleh bantuan sebesar Rp15 juta. Dimana 13 orang diantaranya, telah diserahkan Kementegrian Sosial pada bulan Januari lalu.

Selanjutnya, bantuan jaminan hidup yang diberikan kepada 1.178 jiwa dengan bantuan sebesar 10.000 per jiwa selama 60 hari, dengan nominal sebesar Rp. 706.800.000. Bantuan berupa santuan tersebut, kata dia, semuanya disalurkan dalam bentuk buku rekening Bank BNI.

“Sehingga total bantuan yang disalurkan untuk korban tsunami di Lampung Selatan pada hari ini sebesar Rp.2,342 miliar,” ujar Harry dalam sambutannya.

Harry juga memuji kerja Plt Bupati Lamsel yang memimpin langsung tahapan penanganan pasca terjadi bencana, yang didukung penuh birokrasi, Forkopimda dan pihak terkait lainnya.

“Saya juga sampaikan ucapkan terima kasih atas kesabaran masyarakat menantikan penyaluran bantuan ini. Pesan dari bapak Presiden, kita harus dapat hidup dalam situasi kesiapsiagaan menghadapi bencana,” imbuhnya.

Dirinya juga mengucapakn terima kasih kepada pihak BNI yang telah menyiapkan sejumlah dana yang siap untuk dicairkan untuk korban tsunami. “Pemerintah berharap, pemanfaatan bantuan ini tepat bagi saudara-saudara,” katanya.

Dikesempatan sama, Nanang menyampaikan pesan ke penerima bantuan agar membelanjakan uang yang diterima untuk hal yang penting.

“Saya harap, bantuan yang diterima nanti dapat dimanfaatkan dengan sebaik-baiknya, dibelanjakan untuk hal yang penting. Dan akan lebih baik jika dapat menjadi stimulan untuk modal usaha sehingga dapat lebih mandiri,” pesan Nanang kepada penerima bantuan.

Selain itu, Nanang juga mengimbau kepada para korban tsunami, agar tidak mudah terprovokasi dengan hal-hal yang menyangkut pemberian bantuan.

“Kita bersyukur, bantuan yang dinanti-nantikan bisa terealisasi hari ini. Untuk itu, jika ada hal yang perlu disampaikan, sampaikan langsung kepada pemerintah daerah. Bukan kepada yang lain, agar tidak terjadi simpang siur informasi, yang pada akhirnya akan merugikan kita sendiri,” tandasnya.

Dari pantauan tim ini, tampak hadir juga Kol. Hadi Basuki selaku LO BNPB, Kadis Sosial Provinsi Lampung Sumaju Saeni, Kapolres dan Dandim 0421 Lampung, Sekretaris Daerah beserta segenap pejabat utama dilingkungan Pemkab Lampung Selatan. (kmf)

Comments

comments

Advertisements

Berita Popular

To Top
Shares